Kejutan dari Apa yang Saya Kenakan

Friday, February 24, 2017 Imama Lavi Insani 6 Comments



Jadi..di Jumat pagi ini saya mau bercerita sedikit tentang sesuatu hal yang menjadi kebutuhan pokok manusia. Jadi dia adalah....pakaian.

Ngomong-ngomong soal pakaian, saya ini bukan tergolong orang yang fashionable, fashionista, fashion holic dan teman-temannya. Saya ini cuma seorang imama yang kalau memakai pakaian tergolong cuek dan seenaknya karena hal terpenting ketika saya memilih pakaian adalah kenyamanan. Kalau pakaiannya bagus nan lucu namun tak merasa nyaman ketika memakainya, untuk apahh?Haha...

Jadi topik pakaian di sini saya fokuskan pada pakaian yang sering saya kenakan ketika melakukan hobi saya, yaitu jalan-jalan.

Biasanya kalau jalan-jalan, saya lebih memilih beberapa persyaratan wajib berikut ini:
1.Bahan Kaos
2.Gak ribet pakainya (gak mungkin dong pakai baju kebaya pas jalan-jalan)
3. Praktis
4. Gak gampang kusut karena biasanya saya gulung gitu kan di dalam tas.

Nah beberapa waktu terakhir ini saya lagi suka banget pakai rok, entah kenapa. Jadi pas jalan-jalan pun saya seringnya pakai rok juga. Dan entah kenapa ya pas saya pakai rok, ada beberapa cerita menarik.

Jadi saya mau cerita dikit pas saya berkunjung ke salah satu  kota di Jawa Timur kemarin. Pagi-pagi setelah berkumpul di lobby hotel dan bersiap untuk berjalan-jalan saya tak merasa ada yang janggal atau aneh terjadi. Waktu itu saya memakai atasan kaos, bawahan rok, dan sepatu jalan-jalan yang biasanya saya pakai.

Singkat cerita, dua destinasi  telah saya kunjungi dan akan mengunjungi destinasi terakhir yaitu air terjun yang konon masih begitu sangat tersembunyi karena masyarakat masih banyak belum mengetahui. Nah di situ saya belum timbul kecurigaan akan jalan yang akan saya lewati nanti.

Hingga akhirnya..

Saya harus melewati jalanan yang super duper licin dan berlumpur. Saya yang waktu itu memakai rok tiba-tiba ingat sepertinya saya salah kostum, harusnya saya memakai pakaian yang lebih sesuai dengan medan perjalanan.

Tidak seharusnya saya menjadikan itu sebagai penghalang sih yaa tapi seharusnya saya lebih bersiap diri lagi dengan segala kemungkinan medan jalan. Seharusnya saya membawa ganti celana panjang karena sebetulnya jalanan yang berlumpur dan super duper licin tersebut adalah jalanan alternatif yang saya lewati karena seharusnya saya melewati jalan A namun seorang teman saya berkata,”Wah ini Imama nggak bisa lewat sini, kita lewat jalan yang lain aja ya, masih ada jalan lainnya kok.”

Nyess saya terharu, meleleh dengan teman – teman perjalanan saya yang lainnya yang begitu perhatian dan peduli dengan saya : ((

Dan di jalanan alternatif yang saya lewati, karena jalanan begitu licin dan berlumpur terhitung entah dua atau tiga kali saya terguling dan terpeleset : ((

Karena saya nggak enak sama teman saya dan dasarnya saya gak mau manja ketika terpeleset saya langsung bangun dan malah ketawa-ketawa, temen saya yang lain ngetawain saya juga sih, jadinya rasa gak enak yang harusnya gak lewat jalan utama terkikis sudah jadi canda tawa #eaah haha

Setelah trekking tiga puluh menit di jalanan yang begitu berliku akhirnya saya selamat tiba di air terjunnya, Alhamdulillah!




Ada satu lagi pengalaman menarik yang saya alami.

Saat saya memakai rok ini teman perjalanan saya yang notabene adalah lawan jenis, ia menjadi lebih respect (menurut saya), padahal dulu pernah bertemu ya biasa saja haha.

Jadi begini..

Kondisi air terjun yang begitu licin membuat kami harus berhati-hati ketika melangkah di bebatuan. Dan saat saya harus berpapasan dengan teman saya yang lawan jenis tadi, kami berdua harus berpegangan atau saling memiliki pegangan. Nah waktu itu teman saya kondisinya ndak punya pegangan karena jauh dari pohon dan pegangan lain. Saya langsung reflek menawarkan tangan agar teman saya bisa berpindah tempat dan tidak tergelincir kann? Eh taunya teman saya malah bilang.

“Permisi ya Imama...” (sambil berpegang pada tangan saya)

Sebelumnya ndak pernah teman saya seperti itu baru kali ini aja. Saya dengernya jadi merasa dihargai sebagai seorang wanita #ceilah haha.

Saya belum bertanya sih sama teman saya kenapa dia kok jadi seperti itu padahal sebelum-sebelumnya biasa saja. Apa mungkin karena dia benar-benar dasarnya menghargai wanita? Atau karena perubahan pakaian yang saya kenakan? Atau ada alasan lain ? Hmm..daripada menerka-nerka mending saya tanyakan saja nanti kalau saya bertemu lagi di bulan Juni. Semoga rencana jalan-jalan barengnya bisa terwujud, aamiin!

Nah itu tadi cerita tentang pakaian yang saya pakai ketika berjalan-jalan dan pengalaman menarik selama memakainya. Hal yang harus saya perhatikan adalah saya harus menyiapkan dengan baik pakaian yang saya kenakan kalau bisa membawa cadangan untuk mengantisipasi case-case terburuk yang mungkin akan terjadi meskipun prediksi dan menurut kita case tersebut tidaklah mungkin terjadi namun ketika di lapangan, siapa yang tahu kan? Mending sudah bersiap sebelumnya.

Bagaimana cerita kejutan dari pakaian yang saya kenakan ini, kamu pernah mendapatkan pengalaman menarik dengan pakaianmu? Boleh tulis di kolom komentar yaaa :D 


Gambar Sampul: www.pexels.com


6 comments:

  1. Cerita soal pakaian, pakaian saya sampe semarang pas saya pulang ke jogja.. *ketinggal di bus

    ReplyDelete
  2. ya ampun mbak, kamu wonder women kali jalan-jalan pake rok.
    Aku tipikal yang kurang suka pake rok, sempat punya kenangan buruk waktu ada kelas dan ternyta dosen mewajibkan mahasiswa pake rok, dan pada akhirnya saya disuru meninggalkan kelas hahah

    Dulu pernah pake rok dan akhirnya kecelakaan, hujan dan nyerimpet utg gak patah kaki. Semenjak kejadian itu aku jadi trauma yg mau pake rok apalagi aktifitasnya terlalu lama.

    ReplyDelete
  3. hmmm ini bisa jadi judul ftv : kisah cintaku berawal dari famtrip *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah gak iso diedit. maksudku dari jalan bareng gitu bukan famtrip :(

      Delete
  4. Kak Imama, Mei nanti pakai rok panjang lagi yaaa. Hihihi.

    Semoga tim Bojonegoro bisa gabung lagi di sana.

    ReplyDelete
  5. ish...pengen banget bisa istiqamah pake rok, kaya gitu..

    ReplyDelete