Momen Penghujung Hari di Batas Provinsi

Thursday, March 09, 2017 Imama Lavi Insani 10 Comments



Pilihan keputusan untuk memilih langsung pergi ke gardu pandang sepertinya sangat tepat bagi saya. Kala itu karena sedang dikejar waktu yang sudah mepet dengan jadwal kunjungan, saya memilih untuk pergi langsung ke gardu pandang, meski wisata utamanya ialah Goa yang begitu menarik dan memiliki cerita filosofis di dalamnya, Goa Seplawan.
...
Pada hari Selasa Kliwon, 28 Agustus 1979, satu tim beserta masyarakat sekitar Keterban memasuki Goa Seplawan dengan peralatan tangga bambu dan penerangan petromak. 

Setelah perjalanan sekitar 1,5 jam dan menempuh jarak 750 meter, ada salah satu anggota tim yang melaporkan kepada tim bahwa ada tiga orang pemuda bernama Slamet, Lebih, dan Sukir menemukan sebuah barang berbentuk kendogo dari perunggu semacam termos yang di dalamnya ada sesuatu yang bersinar. 

Singkat cerita, barang tersebut diambil Bapak Semirejo sebagai Kepala Dusun Keterban dan dilaporkan kepada Kepada Desa Donorejo untuk dibawa keluar goa. Lalu oleh Kepala Desa Donorejo, semua tim dan anggota masyarakat diperintah untuk keluar membawa barang tersebut menuju Pendopo Kelurahan Donorejo. Setelah sampai di pendopo kelurahan, wadah mirip kendogo tersebut dibuka. Semua terkejut ketika isinya ialah sepasang arca emas berbentuk raja dan permaisuri. Saat itu juga, Kepala Desa Donorejo langsung memerintahkan kepada Ngudiyo, Kepala urusan pemerintahan untuk melaporkankepada camat setempat. Hingga kini arca tersebut disimpan di Museum Pusat (Museum Gajah) do Jl.Merdeka Barat, Jakarta. 

Konon menurut sumber ,di dalam Goa Seplawan terdapat lorong yang dapat menembus sampai ke Samudera Hindia, bahkan ada yang mengatakan bahwa lorong tersebut merupakan jalur khusus bagi Nyi Roro Kidul jika ingin bertemu dengan para petapa. Keberadaan lorong tersebut hingga kini masih ditutup karena terdapat gas berbahaya yang terkandung di dalamnya. Benar tidaknya hal tersebut, sepertinya harus dikaji dan diteliti lebih mendalam lagi.

...




Sebelum tiba di gardu pandang sendiri, anak tangga berjumlah puluhan harus saya lewati. Ffiuhh..bagi seorang yang sudah lama tidak berolahraga seperti saya, ini salah satu perjuangan berat. Namun dengan iming-iming dapat berdiri di perbatasan dua kota menjadi penyemangat bagi diri sendiri.

Jika sebelumnya saya hanya mengetahui batas kota dengan tulisan-tulisan bercetak tebal berbunyi “Selamat Datang di Kota...” atau “Selamat Tinggal di Kota B..” beberapa saat lagi saya akan tiba di perbatasan dengan pemandangan berbeda.

Seperti apa ya gardu tersebut bentuknya. Di bus tadi panitia penyelenggara bercerita bahwa kaki kita dapat berada di Jawa Tengah namun tangan kita dapat berada di provinsi yang berbeda yaitu provinsi Daerah Istiwewa Yogyakarta. Saya begitu penasaran dan terus menerka-nerka bagaimana bentuk gardu.

Mungkin karena itulah sehingga kaki saya kian mempercepat langkah meski nafas sudah ngos-ngosan tak karuan.

Tulisan “Goa Seplawan” berukuran besar menyambut ketika anak tangga terakhir berakhir saya lewati. Hah! Akhirnya sampai juga..

Ternyata untuk menuju gardu pandang saya harus berjalan kaki lagi dan beruntung jalanannya tidak menanjak.

Sesampai di gardu pandang, nafas tak lagi terengah dan tergantikan dengan lanskap menawan di depan dua pasang bola mata.

Dari kejauhan nampak Waduk Sermo dan teman saya membisikkan sesuatu, ia berkata apabila cuaca sedang cerah kita dapat melihat pantai selatan dan kalau beruntung lagi dapat melihat Gunung Merapi, Merbabu, Slamet dan Sumbing.

Kalau beruntung...

Nampaknya hari itu keberuntungan saya dapat melihat sebuah ceruk berukuran besar berisi air, sepertinya Waduk Sermo..

Ah tidak apa-apa setidaknya lanskap sekitar sudah mampu membuat saya gembira. Kegembiraan kian bertambah kala sang surya makin meredup sinarnya.

Segera tak saya sia-siakan momen tersebut. Kamera saku dan smartphone saya siapkan demi menangkap momen di ujung hari di batas dua provinsi.


Mengabadikan momen sunset

Pemburu sunse


eh ada pesawat lewat..
Waduk Sermo (kata teman saya)

Gardu Pandang dari kejauhan

 ...

Info Tambahan:

Apabila Anda pergi secara berkelompok dengan menaiki bus maka Anda harus berganti kendaraan dengan menaiki angkot untuk menuju Goa Seplawan. Angkotnya sendiri bertipe mobil carry.

Jam Buka Goa Seplawan sekitar pukul 08.00 sampai 16.00 dengan harga tiket Rp 3.000 di weekday dan Rp 4.000 di weekend.


10 comments:

  1. Saya sedikit membayangkan, bagaimana matahari terbit dari gardu pandang itu. Secara menghada ke timur, tanpa penghalang berarti... Namun, kok jam bukanya itu tua untuk menikmati matahari terbit.

    ReplyDelete
  2. keren!! dari gardu pandang bisa lihat laut selatan juga !! ajib

    ReplyDelete
  3. Cerita gua seplawan dibumbui mistis, jadi ada rasa was-was kalau mau explore lebih dalem..

    ReplyDelete
  4. baguss banget view nya dek.....pasti bakal kerasa syahdu nya menikmati sunset di gardu..

    ReplyDelete
  5. cantik banget langitnya, terbayar lunas perjuangannya menapaki ratusan anak tangga

    ReplyDelete
  6. sayang banget ya kita g masuk seplawang. Padahal aku search di gugel lumayan apik lah.
    Kadang emang mbingungi sih ya terkait batas daerah. Haha. dulu aku di Sumbawa jg gt, antara bima dan dompu sulit batas daerahnya, hanya sebatas patok kecil. Kaya di Papua jg, batas Tambrauw dan manokwari hanya plang sekolah. Sama seperti purworejo. ahaha

    ReplyDelete
  7. Sunsetnya keceh, Kak Ima. Syahdu merajuk hahaha

    ReplyDelete
  8. Luar Biasa Nih Awannya, serasa dilautan awan .... wkwkwk

    ReplyDelete
  9. wah keren buat mengabadikan momen ni kak

    ReplyDelete